Cerita Mudik (Episode 3)

Hari lebaran kedua, ina sekeluarga pergi ke Jogja untuk memenuhi undangan dari temen umi, sekalian jalan-jalan. Jarak Ciamis-Jogja ditempuh selama kurang lebih 11 jam. Sampe di sana hari Sabtu sore. Minggu paginya langsung jalan-jalan. Tempat yang berhasil dikunjungi diantaranya Keraton, Museum Kereta, Mesjid Gedhe, Pesantren Bin Baz, Kasongan, Malioboro, n ditutup dengan makan gudeg di Wijilan.

Hari senin pagi langsung chao lagi, balik ke Ciamis. Kurang banget cuma jalan-jalan sehari. Tapi apa boleh buat, rencana udah dibuat, kalo liburan di Jogja-nya nambah rencana yang lain bisa ga jalan. Akhirnya walau agak berat hati, pulang juga hari Senin pagi. Di jalan mampir dulu ke Pantai Keburuhan (kalo ga salah). Ga begitu rame, tapi lautnya bagus. Ombaknya gede, pas buat surfing.

Setelah puas basah-basahan n poto-poto, lanjut perjalanan lagi deh. Mantabs juga mobilnya. Pulang pergi Ciamis-Jogja ga ngadat sama sekali. Padahal waktu pulang dari Jogja ke Ciamis lewat jalan alternatif jalur selatan yang “menantang” banget. Tanjakan n turunan terjal, terus langsung menukik ke kanan atau ke kiri. Tanjakan n turunannya juga ga nanggung-nanggung. Ada kali sekitar 45 derajat sudut kemiringannya, sedikit kebih curam dari yang di Nagrek.

Mobil yang usianya lebih tua dari ina itu melewati semua “tantangan” dengan mulus. Bahkan bisa melewati In*va yang berenti di tanjakan karena ga kuat. Semua itu karena supir yang udah profesional dan berpengalaman, hehe. Terus juga karena mobilnya punya dokter pribadi (a.k.a abi ^_^) yang selalu menjaganya agar selalu sehat dan fit, walaupun usia mobilnya udah tua.. ^_^

Ga kerasa, besok udah harus balik ke Bekasi. Sampe jumpa lagi tahun depan, Ciamis tercinta… ^_^

Cerita Mudik (Episode 2)

Gema takbir berkumandang. Usai sudah Ramadhan tahun ini terlalui. Apakah ampunan dan rahmatNya berhasil diraih? Atau hanya lapar dan dahaga? Semoga kita termasuk orang-orang yang mendapatkan rahmat dan ampunanNya, serta dijauhkan dari api neraka. Amin.. Solat Ied tahun ini ina lakukan di Ciamis. Kalo di sini, solat Ied-nya pagi-pagi. Jam setengah 6 pagi harus udah nge-take tempat kalo ga mau kebagian di shof paling belakang. Karena bahasa yang dipake di kampung itu bahasa Sunda, jadi khutbah pun pake bahasa sunda. Yah, ngerti-ga-ngerti gitu deh, hehe. Tapi mudah-mudahan niat mendengarkan dan menyimaknya udah dicatet sama malaikat, amin.. ^_^ Setelah solat Ied, langsung silaturahmi ke rumah sodara-sodara. Kalo di kampung, ina ngerasa punya banyak banget sodara. Ina punya nenek beberapa orang, kakek juga, mamang, bibi, apalagi sepupu. Bahkan ina ga inget nama-nama mereka, hehe. Tapi seneng aja rasanya, walaupun mereka juga belom tentu inget sama nama ina.. -_^