Banten Rafting

Tanggal 30 April 2011 ina dan teman-teman dari tempat ina turlap rafting bareng di sungai Ciberang, Banten. Tempatnya lumayan jauh dari bekasi, sekitar 3 jam perjalanan. Karena ada yg dateng kesiangan, sekitar jam 7 baru berangkat dari posko pemberangkatan. Sampe sana sekitar jam 10.30.

Sebelum merasakan jeram yang sesungguhnya di sungai, kita ngerasain dulu “jeram” di daratan yang bikin mobil ajrut-ajrutan. Apalagi jalanan di daerah Jasinga Bogor (rute perjalanan lewat Bogor). Waduh, parah banget deh jalanannya. Buat yang suka mabok perjalanan, disarankan antisipasi biar ga repot nanti kalo mabok. Bisa minum obat anti mabok sebelum jalan, atau bawa kantong plastik buat muntah. :D

Sampe di sana kita istirahat di tempat pemandian air panas, trus dapet welcome snack. Kita berangkat menuju tempat pengarungan sekitar jam 12.30. Rombongan dibagi menjadi 3 perahu, masing-masing perahu ditemani 1 orang mas guide raftingnya. Awal pengarungan sih seru dan aman-aman aja. Paling cuma basah (ya iya lah :D). Setelah setangah perjalanan, kita istirahat sebentar sambil minum kelapa muda. Udah mulai hujan rintik-rintik tuh. Yah, ga begitu ngaruh juga sih, orang badan udah basah, ditambah lagi pada iseng ciprat2an air kalo ketemu sama perahu yg lain.. :D

Setelah puas minum kelapa, kita ngelanjutin pengarungan. Sempet pindah posisi duduk juga tuh, yg tadinya ina di tengah jadi depan. Tapi ga lama kemudian disuruh pindah lagi sama mas guide soalnya kita akan menuju rute yg lebih menantang. Sekarang rutenya lebih menantang. Jeram lebih keren, kalo ga hati2 bisa kebalik perahunya, kata mas2 guide-nya yg di perahu ina. Alhamdulillah, perahu ina bisa melewati jeram2 itu, walopun sering bgt nyangkut perahunya, hehe.

Nah, pas udah melewati rute yang bahaya tadi, semua ngerasa aman-aman aja. Laju perahu juga lumayan santai. Eh, ga taunya nyangkut lagi perahunya gara2 nambrak batu di sebelah kanan. Kali ini agak susah tuh ngembaliin perahu ke posisi yang seharusnya supaya bisa jalan. Udah pindah kanan, pindah kiri, tetep aja nyangkut. Trus si mas guide nyuruh pindah kiri (ina duduk di sebelah kiri jadi agak terdesak sama orang di kanan yg pindah ke kiri). Ina ngerasa perahu udah mulai oleng ke kiri. Yah, jatoh ni, jatoh ini. Beneran lah, perahu ina terbalik ke arah kiri.

Pertama kali ngerasain tenggelam, ina panik banget. Semua teori tentang ga boleh panik kalo jatuh dari perahu, karena kita udah pake pelampung, hilang dari ingatan. Lokasi ina saat itu pas banget di bawah perahu yang kebalik, karena ina ngrasa nyentuh sesuatu di atas kepala ina. Ina coba napak ke dasar sungai tapi ga bisa, tempat perahu ina terbalik ternyata dalem bgt. Ina udah ga bisa mikir apa-apa saat itu, yg ina rasain cuma hidung dan tenggorokan yang sakit karena kemasukan air sungai, dan sekeliling ina yang bisa terlihat cuma air.

Alhamdulillah, ga lama kemudian ina ngerasa badan ina ada yang narik. Ternyata tim resque. Dari perahu resque, ina liat temen2 ina satu perahu itu mulai diselamatkan. Sempet batuk-batuk dan sesak napas juga, tapi alhamdulillah ga kenapa2. Pas ina udah bener-bener sadar, ina ngerasa ada yg ilang. Ternyata sepatu ina ilang sebelah. Waduh, pulang ke pemandian nyeker ni. Tapi biarinlah. Alhamdulillah ina ga kenapa2, cuma ilang sepatu sebelah. Eh, ga taunya mas2 tim resque berhasil menyelamatkan sepatu ina yg sebelah. Jadi kaya cinderella.. Hehe..

Setelah ketegangan terbaliknya perahu ina mereda, ada lagi ketegangan baru. Ada perahu yang masuk pusaran air, ga bisa bergerak. Ina dan teman-teman lain yang beda perahu cuma bisa melihat dari jauh. Tim resque udah siap-siap tekut terjadi apa-apa. Bener aja, perahu akhirnya kebalik juga. Tapi yang ini lebih parah, orang-orang yang ada di atas perahu hanyut terbawa arus air. Tim resque membalik arah perahu dan mulai aksi penyelamatan. Ina yang masih ada di perahu tim resque cuma diem, bingung mau ngapain. Alhamdulillah, semuanya bisa selamat. Cuma pada kaget aja, muka2 yang jatoh tadi pucet semua. hehe..

Wah, keren banget lah pokoknya rafting itu. Walaupun rafting pertama kali langsung ngalamin jatoh, tapi tetep seru. Kapan-kapan pengen ke sana lagi. Buat temen-temen yang pengen rafting, coba aja ke sana. Jarak pengarungan +/- 11 km ditempuh dengan 3 jam pengarungan. Mangstap lah.. ^_^