Sepatu, oh Sepatu

Suatu sore, di perjalanan pulang bekerja. Mampir sejenak ke tukang sepatu di atas jembatan penyembrangan yang selalu dilewati saat pulang.

Ina: “Bang, sepatu pesanan saya udah ada belum?”
Abang: “Kemarin pesan yg mana ya, Mba?”
Ina: “Yang ini, Bang (sambil menyebutkan merk dan model sepatunya) nomor 5.”
Abang: “Wah, kalo nomor 5 susah, Mba. Apalagi untuk model itu. Saya nyerah deh, Mba, kalo disuruh cariin. Udah muter-muter nyari ga ketemu yg nomor 5. Dibatalin pesanannya ga papa deh, Mba. Cari di tempat lain aja.
Ina: “Yah, Abang…” (kecewa)

*Nasip punya kaki ukuran nomor 5. Terlalu besar untuk ukuran anak-anak, tapi terlalu kecil untuk ukuran dewasa. Sampe tukang sepatu aja nyerah.