Hidup ini memang setengah isi, setengah kosong. Tapi jangan hanya dilihat kosongnya, syukuri juga isinya. Kalau bersyukur insyaAllah ditambah. Maka nikmatNya yg manakah yg akan kau dustakan??

Alhamdulillahilladzi bini’matihi tatimmushshalihaat. #feelingBlessed :) – with Gama Ufiz

View on Path

Tumbuh ke Atas, Bukan ke Samping

Alhamdulillah, usia Umar sudah hampir 5 bulan. Sebentar lagi insyaAllah lulus ASI eksklusif dan mulai MPASI. Umminya mulai sibuk nih cari-cari resep MPASI yang bergizi dan bisa menambah berat badan. Biar nambah gemuk dikit gitu, kan lucu kalo bayi gemuk.

Ngomong-ngomong soal gemuk, Umar itu tipe anak yang agak susah gemuk deh kayaknya. Badannya langsing kayak Umminya, cuma agak gemuk dikit, sekel berisi gitu lah. Tiap bulan BBnya cuma naik beberapa ons aja, nggak pernah sampe sekilo. Padahal Umar nyusunya kuat banget.

Dulu saya kira menyusui itu gampang, tinggal buka baju terus lep. Eh, ternyata menyusui itu, apalagi eksklusif 6 bulan, adalah perjuangan luar biasa. Mulai dari puting lecet yang sakitnya sampe bikin meriang, Umar yang menyusunya lama sampe berjam-jam seperti nggak kenyang-kenyang, payudara bengkak sampe panas dingin, dan banyak lagi. Puting saya baru sembuh dari lecet pas Umar usia 1,5 bulan. Itu pun nggak bisa dibilang lecet deh kayaknya, soalnya groak gitu kulitnya (sama sebagian dagingnya), jadi kayak kolam gitu loh. Hih, masih kebayang sakitnya kalo kena air pas mandi. Umar juga kayak nggak pernah kenyang, maunya nyusuuu mulu. Saya sampe sakit karena kecapean, BB langsung turun drastis (kalo ini sih seneng juga :D).

Usut punya usut, ternyata Umar lidahnya pendek, atau biasa disebut tongue tie. Saya baru nyadar pas Umar udah hampir 3 bulan, padahal tahu informasi tentang tongue tie udah sejak Umar masih di perut. Qadarullah. Tapi setelah diinsisi tongue tie-nya BBnya juga nggak naik drastis, masih kayak biasa sebelum insisi. Padahal nyusunya sering. Saya sempat ngerasa minder sama anak teman-teman yang sepantaran Umar. Mereka gendut-gendut gitu. Tapi ya sudahlah, syukuri aja. Alhamdulillah Umar sehat jarang sakit. Umar juga lincah dan aktif. Alhamdulillah juga BB Umar nggak pernah ada di bawah garis merah di KMS. Mungkin Umar tumbuhnya bakal ke atas, nggak ke samping. :D

Pengalaman merawat anak sendiri jadi bikin saya tambah sayang sama orang tua. Kebayang bagaimana perjuangan mereka merawat saya sampe sekarang, bahkan sampe saya punya anak pun mereka masih aja mereka bantu urus. Kasih sayang orang tua emang nggak terbatas, dan juga nggak akan terbalas.

Sehat terus ya, Umar sayang. Ummi Abi love Umar. ❤❤❤

Posted from WordPress for Android by Ina Ummu Umar

Hujan Membawa Berkah

Sepertinya musim hujan akan segera tiba di Dumai. Petir mulai sering terdengar. Cuaca lebih sering mendung ketimbang cerah. Semoga dengan musim hujan yang segera tiba udara bisa jadi lebih bersih dari sisa-sisa polusi hasil kebakaran hutan kemarin. Aamiin.

Bagaimana kabar ibukota ya? Kalau melihat status teman-teman sih sepertinya masih sering hujan di sana. Sabar ya, mungkin hujannya masih betah di ibukota. Malah asik sebetulnya kalau hujan turun, kita bisa asik berdoa sebanyak-banyaknya. Salah satu waktu dikabulkannya doa kan saat turun hujan ya.(1

Memang sih, efek samping hujan yang kadang bikin sebagian dari kita misuh-misuh, ngedumel nyalahin hujan. Mulai dari macet, banjir, sampe badan yang masuk angin setelah kehujanan. Padahal kan itu bukan salah hujan. Sabar aja, pakai kesempatan itu untuk berdoa. Banyak doa yang dicontohkan Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam ketika turun hujan. Salah satu yang paling mudah dihapal adalah:
ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺻَﻴِّﺒﺎً ﻧﺎَﻓِﻌﺎً
“Ya Allah, turunkanlah hujan yang bermanfaat.”
Kalau mau doa yang lain bisa dilihat di sini.

Saat mendengar petir juga lebih baik berdoa, daripada teriak kaget, atau bahkan malah memaki. Memang sih, tidak ada doa yang shahih dari Rasulullah, adanya atsar pada sahabat. Tapi mengamalkan ini jelas lebih baik daripada mengeluarkan kata-kata kasar (atau bahkan jorok) kan? Ini nih salah satu doanya:
ﺳُﺒْﺤَﺎﻥَ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﻳُﺴَﺒِّﺢُ ﺍﻟﺮَّﻋْﺪُ ﺑِﺤَﻤْﺪِﻩِ ﻭَﺍﻟْﻤَﻠَﺎﺋِﻜَﺔُ ﻣِﻦْ
ﺧِﻴْﻔَﺘِﻪِ
‘Subhanalladzi yusabbihur ro’du bihamdihi wal malaikatu min khiifatih’ (Mahasuci Allah yang petir dan para malaikat bertasbih dengan memuji-Nya karena rasa takut kepada-Nya).
Doa yang lain bisa lihat di sini.

Yuk ah isi waktu kita dengan hal yang lebih bermanfaat dan berpahala. Mudah-mudahan bisa menambah berat timbangan amal baik kita di yaumul hisab nanti. :)

1) muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/musim-hujan-telah-tiba-1.html

Posted from WordPress for Android by Ina Ummu Umar