Games? Oh NO!

Tadi saya abis baca status seseorang tentang games di gadget (laptop atau hp) yang dimainkan oleh pasangannya. Saya jadi teringat masa-masa awal pernikahan. Suami saya adalah orang yang suka banget nge-games waktu itu. Sebetulnya saya nggak terlalu mempermasalahkan kalau dia mau main games. Tapi yang bikin saya agak keki, dia kalo nge-games suka lupa waktu (dan lupa saya 😭). Kan saya jadi syedih, apalagi saya orangnya nggak tahan banget kalo dicuekin. Aku tuh nggak bisa diginiin. 😂

Awalnya saya coba untuk menerima kebiasaan suami saya. Biarin deh, cuma wiken aja kok main games-nya. Lah, tapi kan waktu senggangnya dia emang cuma wiken, wikdey kan kerja. Trus waktu buat saya kapan dong?? (Mulai posesif)

Akhirnya, dengan banyak sedikit drama dan air mata, saya beranikan untuk ‘curhat’ tentang ketidaksukaan saya itu. Jangan tanya cara ‘curhat’nya seperti apa ya, lebay lah pokoknya. Tapi intinya, suami saya yang baik hati itu mau mencoba untuk berubah. Makin lama makin sedikit waktu yang dia habiskan untuk nge-games. Malah saat ini, setelah 2 tahun 4 bulan menikah, dia udah jarang banget nge-games. Sebulan bisa dihitung jari (sebelah tangan). Sekarang suami lebih suka main sama Umar daripada sama laptop atau hpnya.

Mungkin ini ya yang namanya the power of love. Kita merubah diri dengan sukarela menjadi lebih baik untuk pasangan. Alhamdulillah, jadi makin cinta. 😍

by Ina Ummu Umar