Detik-Detik Kelahiran

Sesuai janji, Ummi akan menceritakan proses kelahiranmu, Umar sayang. Kelahiranmu adalah sebuah proses yang panjang dan melelahkan, Nak. Tapi itu semua nggak akan mengurangi cinta Ummi. Malah dengan begitu Ummi makin mencintaimu. Karena sesuatu yang berharga pasti butuh usaha ekstra untuk mendapatkannya, kan? :)
***

23 Nov 2013

05.00
Hari ini pas 40 minggu perkiraan kamu ada di perut Ummi. Kapan kamu siap lahir, Nak? Tadi pagi pas mau solat subuh Ummi kaget pas liat ada flek cokelat. Tapi Ummi belum mulas. Mudah-mudahan nggak lama lagi kita ketemu ya, Sayang. Hari ini juga jadwalnya Ummi periksa ke dokter. Semoga hasil periksanya normal semua ya. Aamiin.

06.55
Tadi Ummi periksa celana lagi, soalnya kayak ada cairan yg keluar gitu. Ternyata flek cokelat, tapi makin pekat. Senyum mulai mengembang, kita segera ketemu ya, Sayang. :)

07.50
Ummi udah sampai di awal bros, trus daftar ngambil nomor antrian. Dapet nomor 21, lumayan lama ya. Mungkin jam 11an baru dipanggil. Sekarang nunggu sendirian di loby. Abimu lagi di perjalanan dari bandara, baru sampe dari Pkanbaru. Kalo lahirannya jadi hari ini pas banget pas Abi lagi nengok ke bekasi. Kamu emang kompak banget deh sama Abi.

13.40
Diperiksa dr. Wulan, dan hasilnya air ketuban udah berkurang, tinggal 70%. Padahal kalo ketuban masih bagus mau ditunggu 3 hari lagi kata dokter. Akhirnya diputuskan Ummi harus diinduksi. Sebelum diinfus, direkam dulu jantungmu. Kalo hasilnya oke baru lanjut infus induksi. Duh, rasanya kayak apa ya? Ya Rabbi, mudahkanlah dan lancarkanlah proses persalinan ini. Aamiin.

16.00
Ummi resmi menempati kasur di pojokan ruang observasi klinik bersalin awal bros dari jam 3 sore tadi. Infus mulai dipasang sama bidan jaganya. Seumur hidup baru kali ini ngerasain diinfus. Nggak papa, demi kamu, calon anak tersayang. Obat pun dimasukkan ke cairan infus. Obat ini yg bakal memicu terjadinya kontraksi. Bismillah, semoga lancar.

17.00
Disuruh jalan-jalan sama bidannya biar mancing kontraksi. Pas banget sama waktu baby show, jadi bisa sekalian lihat bayi-bayi yg dilahirin di sini. Ih, lucu-lucu banget. Makin ngiler liatnya, pengen cepet-cepet melahirkanmu.
Mules belum datang juga. Kata dokternya beda-beda reaksi orang sm obat induksinya. Ada yg beberapa jam udah kontraksi, ada yg 2 hari baru kontraksi. Pasrah aja sekarang mah. Minta yg terbaik sama Allah.

24 nov 2013

01.13
Infus udah berjalan 9 jam. Mules-mules mulai terasa, tapi masih kayak mules biasa. Beberapa kali rekam jantung diulang, untuk terus memantau keadaanmu, Sayang. Tadi juga periksa dalam (vt) utk kedua kalinya, tapi hasilnya masih sama. Belum ada bukaan sama sekali. Ya Rabbi, beri hamba stok kesabaran. Ummi berdoa mudah-mudahan kamu ga kenapa-napa di dalam sana. Mudahkan dan lancarkan prosesnya, Ya Rabb.

07.00
Alhamdulillah berhasil pup. Dari tadi mules pengen pup tapi pas ke kamar mandi nggak keluar. Akhirnya setelah didorong dg makan sarapan keluar juga deh. Alhamdulillah juga, mules makin intens, apalagi tadi pas jalan pagi. Mudah-mudahan ada progres bukaan nih, aamiin.
Abi masih tidur. Kasian, semalem tidur di lantai cuma beralaskan sajadah. Alhamdulillah bawa bantal tiup, jadi mendingan lah tidurnya. Kasian juga Abi harus nginep di rs, padahal baru nyampe dari Pekanbaru. Pasien di sebelah malah nggak ada yg nungguin. Padahal keadaannya terlihat lebih parah dari Ummi. Alhamdulillah lagi, dari keadaan ini masih banyak yg bisa disyukuri. Allah Maha Baik.

10.00
Nenek sama Kakekmu datang bawa cemilan, soalnya bidan jaga bilang Ummi harus banyak makan biar gerakmu lebih aktif. Oke, Ummi makan macem-macem makanan yg dibawa Nenek. Tapi tetep aja, kalo hati nggak tenang makan juga nggak nafsu. Biarin lah, yg penting telan aja, demi kamu.

18.15
Belum ada kenaikan signifikan dari bukaan. Infus udah habis satu kantong dan ganti yg baru. Tadi periksa dalam lagi, trus bidan jaganya bilang udah agak buka sedikit, tapi belum bisa dibilang bukaan 1. Yah, lumayan ngasih harapan sedikit. Mudah-mudahan nanti malem ada perkembangan yg, Sayang.
Tadi siang bidan jaganya bilang, kalo sampai besok pagi nggak ada perkembangan bukaannya, harus operasi sesar. Usia kandungan udah lewat 40 minggu soalnya, trus ketuban juga mulai menipis. Ya Rabbi, benar-benar di luar pengharapan selama ini. Tapi kalau menurutMu sesar memang yg terbaik buat hamba maka lancarkan dan mudahkanlah prosesnya. Berilah hamba kekuatan untuk menjalaninya. Semoga ibu dan bayinya sehat, aamiin.

21.30
Nenek sama Abah datang. Keadaan masih belum berubah, cuma mulesnya udah mulai nggak santai nih. Alhamdulillah, berarti ada kemajuan kan. Nenek ngasih semangat, apapun yg terjadi nanti pasti yg terbaik.

23.00
Nggak lama setelah Nenek pulang Ummi ngerasa mules yg nggak biasa. Sekarang udah nggak bisa cengar cengir pas mules, tapi meringis. Bidan jaga akhirnya melakukan vt lagi, pembukaan 1 katanya. Ya Rabbi, alhamdulillah mulai ada kemajuan. Abimu langsung ngabarin Nenek,Kakek, Abah. Semoga semuanya lancar ya, Sayang.

25 nov 2013

00.00
Mulesnya makin parah. Jangankan meringis, buka mata aja susah karena nahan sakit. Sekarang tiap mules pasti nangis. Abi dengan sabar ngusapin punggung Ummi tiap mules datang. Mules ini terus-terusan datang, makin parah mulesnya, bahkan jaraknya makin dekat. Akhirnya sekitar jam 2 Abi manggil bidan jaga. Diperiksa, ternyata intensitas mules yg Ummi rasain emang lebay banget. Akhirnya infus diberhentiin. Mungkin efek infus sekantong yg udah abis tadi baru kerasa sekarang. Bidan juga vt lagi, bukaan belum nambah. Ummi disuruh sabar.

04.00
Mules makin parah, jeda makin nggak ada, dan Ummi ngerasa pengen ngeden. Tiap mules Ummi cuma bisa nangis. Abi dengan sabar ngusap dan mijitin punggung Ummi. Abi juga ngingetin untuk relaksasi (tarik napas tiup) dan dzikir tiap mulas datang.
Ummi mulai lemas. Abi manggil bidan lagi. Ummi di-vt lagi. Bukaan udah nambah jd 2, lendir darah jg mulai keluar banyak, tapi ketuban udah kering kata bidannya. Bidannya bilang nanti akan nelepon dr. Wulan untuk ngabarin keadaan Ummi. Ummi diminta sabar nunggu keputusan beliau.

06.00
Ummi udah antara sadar dan nggak, yg kerasa cuma sakit. Bidan akhirnya datang bawa kabar dari dr. Wulan. Katanya Ummi operasi sesar jam 8 pagi nanti. Melahirkan normal masih mungkin kalo sekarang ada keajaiban dan Ummi udah bukaan 8. Tapi pas coba di-vt lagi ternyata baru bukaan 4. Ya Allah, Ummi pasrah apapun cara melahirkannya. Jujur Ummi udah nggak bisa nahan sakitnya lagi. Akhirnya Abi tanda tangan setuju untuk sesar.
Bidan langsung mempersiapkan semuanya. Ummu ganti baju operasi. Ummi jg diperiksa pake ekg, dites alergi, dan dikasih obat pereda nyeri lewat anus. Mungkin bidannya kasian liat Ummi udah kesakitan banget. Ummi juga disuruh puasa dulu sampe nanti selesai operasi. Udah nggak napsu makan juga lah, tapi alhamdulillah tadi udah masuk susu dan kurma buat cadangan energi.

08.00
Ummi dibawa ke ruang operasi di lantai 3, ditemani Abi. Kakek sama Nenek udah sampe di rs. Di ruang tunggu kamar operasi udah banyak dokter, dokter anestesi yg bakal ngedampingin operasi Ummi jg udah ada. Yg belum ada cuma dr. Wulan, masih di jalan katanya. Ummu dijelasin sama dokter anestesinya kalo nanti bakal dibius lokal, pinggang ke bawah. Jadi Ummi bisa tetep sadar pas kamu lahir. Udah nggak konsen denger penjelasan selanjutnya, karena makin kerasa mau ngeden. Dr. Wulan akhirnya sampe. Langsung siap-siap pake baju operasi, terus nyamperin Ummi. Beliau periksa bukaan lagi, masih bukaan 4. Terus Ummi dibawa masuk ke ruang operasi, Abi udah ga bisa nemenin.

Tindakan pertama yg dilakukan adalah anestesi. Ummi ga tau dimasukin sesuatu atau disuntik atau diapain, rasanya lumayan sakit di pinggang belakang bawah. Tapi abis itu Ummi nggak ngerasa mules lagi, obat biusnya mulai bekerja.

Di dada Ummi dipasang sekat, jadi Ummi nggak bisa lihat apa yg terjadi di bagian perut Ummi. Yg Ummi tau, beberapa menit kemudian terdengarlah suara tangis bayi memenuhi ruang operasi. Air mata bahagia mengalir. Kamu lahir, sayang.

Dokter anak langsung membersihkanmu dari sisa2 air ketuban. Kamu sudah hijau, Nak, karena kehabisan ketuban. Suara tangismu terdengar sesekali di sela2 kesibukan dokter dan perawat membersihkanmu. Setelah bersih, perawat menempelkanmu pada dada Ummi utk IMD. Mulut dan lidah kecilmu mengecap-ngecap di payudara Ummi. Seperti mimpi rasanya. IMD tidak berlangsung lama, karena suhu ruang operasi sangat dingin, takut kamu kedinginan sayang.

Alhamdulillah, penantian 9 bulan ini terbayar sudah. Tapi perjalanan ini masih panjang. Semoga kamu jadi anak yg sholeh ya, Sayang. Semoga Ummi dan Abi bisa menjadi orang tua yg baik untukmu. Ummi Abi love you. :)

Posted from WordPress for Android by Ina Ummu Umar

An Unforgettable Journey

Kutuliskan kisah perjalanan ini untukmu, Anakku sayang. Semoga suatu hari nanti dapat kau baca. Semoga ada hikmah yang bisa kau petik darinya.

Kamis, 24 Januari 2013, adalah salah satu hari bersejarah di hidup Ummi. Hari itu, dengan penuh harap dan keyakinan, Abi mengucapkan sebuah kalimat yang begitu agung. Kalimat yang tidak hanya mengubah status Ummi, tapi seluruh kehidupan Ummi. Kami resmi menikah.

Tiga hari setelah walimatul ‘ursy, Ummi langsung dibawa ke Dumai, lokasi kerja Abimu saat itu. Sedih dan kesepian Ummi rasakan. Saat itu Ummi sudah resmi jadi pengangguran. Pekerjaan di rumah sakit tempat Ummi bekerja dulu sudah diserahkan ke orang lain. Akhirnya Ummi coba mengisi waktu dengan mengerjakan pekerjaan rumah, memasak, browsing internet, baca buku, dan bersepeda keliling komplek. Lumayan untuk menghilangkan jenuh.

Kalau rasa rindu pada Kakek dan Nenekmu melanda, Ummi buka lagi foto-foto di laptop. Sesekali Ummi juga teleponan dengan mereka. Dalam rasa kesepian itu terbetik sebuah pikiran, mungkin saat sudah ada anak tidak akan kesepian lagi.

Alhamdulillah, Allah menjawab doa Ummi. Di bulan kedua pernikahan, Ummi terlambat haid. Ingin sekali segera memastikan apakah ini hamil atau bukan, tapi Ummi mengurungkannya. Ummi ingin memastikan dulu bahwa haid Ummi benar-benar terlambat (bahkan tidak datang :D). Akhirnya setelah seminggu haid Ummi tidak datang-datang juga, Ummi memberanikan diri untuk mengeceknya. Ummi meminta Abimu membelikan testpack. Abimu sampai membeli 5 buah testpack dengan merk berbeda supaya benar-benar yakin.

Pagi itu tanggal 23 Maret 2013, dengan hati berdebar Ummi coba tes pakai testpack. Dan hasilnya, ada 2 buah garis merah! Entah apa nama rasa yang Ummi rasakan saat itu. Yang jelas Ummi tidak bisa berhenti tersenyum. Ummi pun langsung memberi tahu Abimu begitu dia pulang dari masjid. Dia pun langsung mengucap syukur dan tersenyum, bahkan senyumnya lebih lebar dari senyum Ummi. :D

Rasa senang ini kemudian berganti cemas. Ummi baru ingat kalau besoknya Ummi akan ikut Abi dinas ke Jakarta naik pesawat, sekalian berkunjung ke tempat Kakek Nenekmu di Bekasi. Apa aman naik pesawat saat hamil muda? Usia kandungan pun Ummi belum tahu, karena belum sempat periksa. Bismillah, Ummi serahkan pada Allah saja. Dia lah sebaik-baik penjaga.

Alhamdulillah, ternyata kamu sudah hebat sejak dalam kandungan. Perjalanan Dumai-Bekasi tidak ada kendala sedikit pun walau kau masih janin berusia beberapa minggu. Ummi juga sempat jalan-jalan ke Depok, keliling-keliling UI, makan dan nonton bioskop di mall. Bisa dibilang nekat, karena sudah tahu hamil muda masih beraktifitas yang melelahkan. Belum periksa pula, soalnya Ummi berniat periksa kandungannya di dekat rumah Nenekmu saja.

Tiba di rumah Nenek, Ummi langsung cerita tentang kehadiranmu di rahim Ummi. Ummi kemudian diantar untuk periksa di bidan dekat rumah. Alhamdulillah, kata Bu bidan usiamu sekitar 5 minggu, dan kondisimu sehat wal’afiat. Bu bidan meresepkan vitamin dan obat anti mual untuk Ummi. Obatnya diminum kalau Ummi mual saja katanya. Tapi lagi-lagi kau memang luar biasa. Obat anti mual itu tidak satu pun Ummi minum, karena kehadiranmu begitu damai di rahim Ummi. Tidak ada pusing, mual atau muntah sama sekali. Yang ada napsu makan Ummi meningkat. Kendala yang Ummi alami hanya Ummi jadi tidak begitu suka makan nasi. Tapi masih banyak makanan penggantinya.

Dua minggu berselang dari perjalanan dinas ke Jakarta, Abimu dapat dinas lagi ke Pekanbaru. Ummi ikut lagi, soalnya Abimu khawatir kalau meninggalkan Ummi sendirian. Dan kamu tidak pernah ‘rewel’ selama di perjalanan. Anak hebat. :)

Perjalanan Dumai – Pekanbaru waktu itu memakan waktu 6 jam naik mobil. Jalanannya berbelok-belok dan agak bergelombang karena rusak. Usia 7 minggu dalam kandungan kamu sudah diajak off road, Nak! Di Pekanbaru Ummi dan Abi memutuskan untuk memeriksakanmu di rumah sakit yang lebih lengkap peralatannya. Di sanalah pertama kalinya Ummi melihat ‘wujud’mu, gumpalan mungil di rahim Ummi. Sebuah gumpalan kehidupan yang mampu mengubah hidup Ummi jadi lebih berwarna. :)

Sejak mengetahui Ummi hamil, Abimu jadi tambah perhatian. Ummi tidak boleh mengerjakan pekerjaan rumah yang terlalu berat. Kalau nyapu, Abi yang ngepel. Kalau nyuci, Abi yang jemur. Kalau Ummi pengen makan sesuatu pasti langsung dibelikan. Ummi nggak minta pun malah Abi yang menawarkan. Senangnya Ummi mengandung dirimu. :)

Tidak lama kemudian Abimu dapat dinas lagi ke Jakarta. Abimu memang sering dapat dinas. Medan, Pekanbaru, Jakarta. Ummi selalu ikut, soalnya Abimu takut meninggalkan Ummi sendirian, apalagi Ummi sedang hamil. Sampai usia kandungan di penghujung 7 bulan entah sudah berapa kali Ummi bolak-balik ikut dinas. Mungkin saat sudah besar nanti kamu akan jadi penjelajah. :D

Keadaan fisik Ummi selama mengandungmu memang baik-baik saja. Tapi emosi Ummi jadi agak fluktuatif. Ummi jadi gampang sekali ngambek dan menangis. Yang kena getahnya ya siapa lagi kalau bukan Abimu. Pulang kerja terlambat sedikit saja pasti wajah Ummi sudah berubah nggak karuan. Alhamdulillah, untungnya Abimu orangnya sabar. (Maafin Ummi ya, Bi. ^^)

Awalnya Ummi berencana melahirkanmu di Dumai saja. Tapi karena satu dan lain hal, akhirnya Ummi melahirkanmu di Bekasi. Ummi ‘mengungsi’ di rumah Nenekmu di Bekasi sejak usia kandungan menginjak 8 bulan. Sejak saat itu Ummi dan Abi berjauhan (Long Distance Relationship). Abi datang ke Bekasi tiap dua minggu sekali.

Berjauhan dengah Abi kadang bikin Ummi galau. Ummi suka berpikir, bagaimana kalau nanti melahirkan pas Abi sedang tidak di Bekasi. Ini kan kehamilan pertama, Ummi sangat ingin ditemani Abi saat melahirkan nanti. Tapi kapan kamu siap lahir hanya kamu dan Allah yang tahu kan? Jadinya Ummi cuma bisa berdoa dan ‘membujuk’mu supaya lahir saat Abi di Bekasi.

Dan lagi-lagi, kamu memang luar biasa. Kamu lahir di saat Abi di Bekasi. Proses kelahiranmu Ummi ceritakan di tulisan lain ya, Nak. Semoga kamu sehat selalu, jadi anak pintar, sholeh, dan bermanfaat untuk sesama. Ummi Abi love you, Umar Faiz Abdullah. ❤