Enjoy the Moment

Hello! Aloha! Akhirnya saya nge-blog lagi. *elap debu, bersihin sarang laba-laba* #fiuh

Alhamdulillah, kehidupan baik-baik saja di Dumai sini. Walaupun aliran air di kran makin kecil aja dari hari ke hari. Well, tetep harus bersyukur kan, setidaknya masih bisa mandi sehari sekali. *ga ada air apa males mandi?!* :D

Nggak kerasa Umar udah mau 11 bulan. Alhamdulillah nggak rewel makannya, dikasih apa aja mau (ini sih turunan kayaknya :D). Udah mulai melangkah sendiri walaupun belum lancar. Sempat khawatir pas usia 9 bulan Umar belum bisa melangkah sendiri, baru bisa berdiri beberapa detik aja. Soalnya saya dulu udah bisa jalan di usia 9 bulan, usia 1 tahun udah lari-lari (#duh!). Tapi setiap anak punya waktu berkembang masing-masing kan? So, santai aja. Just enjoy the moment. Ambil hikmahnya, jadi belum perlu lari-lari ngejar Umar kan? Hihi.

Umar juga udah punya 2 gigi seri bawah lho. Kalo neneknya bilang kayak cepot, hihi. Masalah gigi ini juga sempat bikin saya khawatir. Soalnya pas imunisasi ketemu anak sepantaran Umar, cewek, giginya udah 4 dooong. Yaa, lagi-lagi, just enjoy the moment. Gigi akan tumbuh pada waktunya kok. Ambil hikmahnya aja, proses menyusui masih aman tanpa takut tergigit (walau sekarang udah mulai sering tergigit, hiks).

Well, segini dulu update-nya ya. Kapan-kapan disambung lagi. Keep writing, keep inspiring! :)

by Ina Ummu Umar

Tumbuh ke Atas, Bukan ke Samping

Alhamdulillah, usia Umar sudah hampir 5 bulan. Sebentar lagi insyaAllah lulus ASI eksklusif dan mulai MPASI. Umminya mulai sibuk nih cari-cari resep MPASI yang bergizi dan bisa menambah berat badan. Biar nambah gemuk dikit gitu, kan lucu kalo bayi gemuk.

Ngomong-ngomong soal gemuk, Umar itu tipe anak yang agak susah gemuk deh kayaknya. Badannya langsing kayak Umminya, cuma agak gemuk dikit, sekel berisi gitu lah. Tiap bulan BBnya cuma naik beberapa ons aja, nggak pernah sampe sekilo. Padahal Umar nyusunya kuat banget.

Dulu saya kira menyusui itu gampang, tinggal buka baju terus lep. Eh, ternyata menyusui itu, apalagi eksklusif 6 bulan, adalah perjuangan luar biasa. Mulai dari puting lecet yang sakitnya sampe bikin meriang, Umar yang menyusunya lama sampe berjam-jam seperti nggak kenyang-kenyang, payudara bengkak sampe panas dingin, dan banyak lagi. Puting saya baru sembuh dari lecet pas Umar usia 1,5 bulan. Itu pun nggak bisa dibilang lecet deh kayaknya, soalnya groak gitu kulitnya (sama sebagian dagingnya), jadi kayak kolam gitu loh. Hih, masih kebayang sakitnya kalo kena air pas mandi. Umar juga kayak nggak pernah kenyang, maunya nyusuuu mulu. Saya sampe sakit karena kecapean, BB langsung turun drastis (kalo ini sih seneng juga :D).

Usut punya usut, ternyata Umar lidahnya pendek, atau biasa disebut tongue tie. Saya baru nyadar pas Umar udah hampir 3 bulan, padahal tahu informasi tentang tongue tie udah sejak Umar masih di perut. Qadarullah. Tapi setelah diinsisi tongue tie-nya BBnya juga nggak naik drastis, masih kayak biasa sebelum insisi. Padahal nyusunya sering. Saya sempat ngerasa minder sama anak teman-teman yang sepantaran Umar. Mereka gendut-gendut gitu. Tapi ya sudahlah, syukuri aja. Alhamdulillah Umar sehat jarang sakit. Umar juga lincah dan aktif. Alhamdulillah juga BB Umar nggak pernah ada di bawah garis merah di KMS. Mungkin Umar tumbuhnya bakal ke atas, nggak ke samping. :D

Pengalaman merawat anak sendiri jadi bikin saya tambah sayang sama orang tua. Kebayang bagaimana perjuangan mereka merawat saya sampe sekarang, bahkan sampe saya punya anak pun mereka masih aja mereka bantu urus. Kasih sayang orang tua emang nggak terbatas, dan juga nggak akan terbalas.

Sehat terus ya, Umar sayang. Ummi Abi love Umar. ❤❤❤

Posted from WordPress for Android by Ina Ummu Umar

Terima Kasih, Cinta

Membesarkan seorang bayi ternyata tidak melulu seasik yang dulu saya bayangkan. Dulu saat hamil imajinasi saya membayangkan bahwa mengurus bayi itu pasti menyenangkan. Senyumnya, tawanya, celotehannya, bahkan tangisannya akan jadi satu hal yang menggemaskan.

Ternyata itu semua tidak sepenuhnya benar, meskipun tidak juga sepenuhnya salah. Mengurus bayi itu ternyata juga melelahkan, fisik dan pikiran. Waktu tidur yang berkurang, badan pegal-pegal, bekas luka operasi yang kadang masih nyut-nyutan, rasanya komplit apalagi ditambah suara tangis bayi yang tak kunjung diam.

Dulu setelah melahirkan saya sempat merasa trauma mendengar tangisan bayi. Tangisan bayi ibarat alarm yang menandakan saya harus terjaga dan pasti akan merasa lelah. Belum lagi bayi saya bukan tipe bayi yang mudah ditenangkan, mudah mengamuk, tidurnya sebentar, menyusu pun selalu lama, bisa sampai 2 jam sekali menyusu (dan saya baru sadar kalau ini karena tongue tie, kapan-kapan insyaAllah akan saya ceritakan tentang tongue tie ini)

Bukan. Saya bukan hendak mengeluh. Saya hanya ingin introspeksi. Mencoba belajar melihat dari sudut pandang lain. Dari banyak hal yang menurut saya tidak enak itu, ada banyak hal yang bisa harus disyukuri. Alhamdulillah saya punya ibu yang begitu baik dan perhatian. Beliau selalu membantu saya mengurus Umar di 3 bulan pertama kehidupannya. Alhamdulillah juga saya punya suami yang rela mengambil alih sebagian pekerjaan rumah. Jaga mereka selalu, Ya Rabbi.

Terima kasih Umar sayang, telah hadir di hidup Ummi. Kamu adalah guru praktek terbaik dalam kehidupan Ummi. Praktek tentang kesabaran. Bahwa sabar seharusnya tak berbatas, terlebih kesabaran ibu kepada anaknya. Kamu juga yang memaksa mendidik Ummi untuk menjadi lebih dewasa, mengajarkan Ummi untuk bisa lebih mengontrol emosi (karena Ummi takut ASI Ummi jadi seret kalo moody-an). Saat semua Ummi lakukan dengan ikhlas dan hanya mengharap ridho-Nya, alhamdulillah semua jadi terasa ringan. Semoga Ummi bisa menjadi seorang ibu yang baik untukmu ya. :)

Posted from WordPress for Android by Ina Ummu Umar