Pembalut Kain Cuci Ulang, Berani Coba?

Tok tok tok! “Paket!” Suara abang Pos terdengar di balik pintu depan.

Yeay, akhirnya datang juga! :D

Awal minggu ini saya belanja online beberapa keperluan pribadi, salah satunya (banyak padahal :p) MensPad atau Menstrual Pad atau Pembalut Kain cuci ulang. Pernah dengar?

Jadi ceritanya saya diceritain ibu saya tentang seminar yang diikutinya baru-baru ini tentang kanker serviks. Katanya pembalut sekali pakai yang biasa kita pakai setiap bulan itu nggak aman karena mengandung pemutih. Sebenarnya saya sudah pernah dengar berita seperti itu. Tapi dulu saya pikir, masa sih merk ternama yang sudah bertahun-tahun dipercaya konsumennya melakukan hal yang seperti itu? Mungkin yang melakukan itu merk abal-abal kali.
Terus saya juga pernah dapat info tentang pembalut herbal yang lebih aman dari pada pembalut sekali pakai biasa. Dan sekarang saya juga dapat info pembalut herbal itu juga dikasih ‘obat’ yang nggak bagus untuk kesehatan organ reproduksi wanita. Aduh, saya jadi bingung. Jadi saya harus pakai apa?

Akhirnya ketemu deh sama produk satu ini. Sebenernya saya udah tau tentang menspad sejak lama, kalo nggak salah sejak masih hamil dan cari-cari info tentang clodi. Soalnya kebanyakan olshop yang jual clodi pasti jual menspad. Tapi belum tertarik untuk beli, harganya mihil boo. Satu biji bisa 30ribuan, kalo disposable pad dapet banyak kan? Lagian waktu itu lagi hamil, jadi mikirnya belum perlu banget ginian. Tapi setelah denger cerita Ummi, jadi pikir-pikir lagi. Buat kesehatan sendiri gitu loh. Emang mahal di awal sih, tapi kan nanti nggak harus beli dispo pads lagi. Sama aja kayak clodi, bisa awet sampai tahunan. Anak aja di-clodi-in, masa emaknya nggak mau coba pakai menspad? Katanya cinta lingkungan, masa masih numpuk sampah dispo pads? #jleb

Akhirnya, saya memutuskan untuk beli menspad. Alhamdulillah tadi udah nyampe 4 merk sekaligus, merk yang direkomendasi beberapa Moms di blognya. Ini juga masih ada 3 merk lagi yang sedang on the way. :D Semoga semuanya berfungsi sempurna dan awet bertahun-tahun. Nggak sabar pengen cepet dicoba. Tapi ‘bulan’ yang ditunggu-tunggu belum datang juga. Padahal udah telat 5 hari. Oh no! :D

Tunggu review menspad-nya ya. ^^

image

by Ina Ummu Umar

Berpopok Kain? Siapa takut?!

Memenuhi janji saya beberapa waktu yang lalu, sekarang saya akan menulis ulasan tentang beberapa merk clodi yang dipakai Umar. Btw, pernah dengar istilah cloth diaper atau clodi kan? Saya tau istilah clodi saat masih hamil Umar. Jadi clodi adalah popok kain yang bisa dipakai berulang kali. Fungsinya sama dengan popok sekali pakai (pospak), tapi ini jelas lebih ramah lingkungan karena tidak jadi sampah. Ramah ke kesehatan juga, soalnya kata dokter pengguna pospak rawan terkena ISK (infeksi saluran kencing). Dan pastinya lebih irit karena bisa dipakai hingga 2tahunan bahkan bisa diwariskan ke anak berikutnya.

Setelah melewati perenungan yang panjang (tentang jenis clodi, harganya, juga konsekuensinya yang mana saya harus lebih rajin mencuci), saya memutuskan untuk membeli produk lokal. Soalnya produk impor mihil bingit harganya. :( Mudah-mudahan nanti ada rezeki lebih jadi adiknya Umar bisa mencicipi clodi impor. :D

Oh ya, ditulisnya ulasan ini bukan berarti saya ingin mengangkat satu merk atau menjatuhkan merk lain ya. Ini berdasarkan pengalaman saya, mungkin beda orang beda yang dirasakan. Saya memutuskan menulis ulasan ini karena saat saya memutuskan untuk ber-clodi, saya merasa terbantu sekali dengan ulasan Moms tentang clodi di blog mereka. Jadi saya ingin berbagi pengalaman saja. Untuk cara mencuci & merawat clodi sudah banyak yg bahas, jadi saya bahas plus minus per merk saja ya. :)

1. Smart Kids
Ini clodi pertama yang saya beli, ‘nemu’ pas belanja perlengkapan bayi sebelum Umar lahir. Tapi karena harganya lumayan, saya beli 1 dulu. Belum ngerti juga waktu itu gimana cara pakainya.
Harga: 70ribu, sudah termasuk 2 insert microfibre
Jenis: pocket diaper, snap (kancing)
(+): inner lembut bahan suede, noda pup gampang hilang, terlihat slim kalau cuma pakai 1 insert
(-): bukaan tempat masukin insert pas banget di area pant*t, jadi kalo pup suka bleber dan ngotorin insert juga

2. GG
Saya langsung beli 6pcs karena dapat diskon 15% kalo beli 6! :D
Harga: 74ribu, termasuk 1 insert microfibre dg lapisan microfleece
Jenis: pocket diaper, velcrow (prepet)
(+): jahitan bagus (ga cepet brudul walaupun suka disikat), ga pernah bocor (4-6 jam masih oke)
(-): desainnya bulky banget, insert agak lama keringnya

3. Ztwo
Beli ini karena tergoda harga murah. Tapi ada harga ada rupa. :(
Harga: 55ribu (diskon 10%), termasuk 2 insert katun
Jenis: pocket diaper, snap & velcrow
(+): murah, motifnya lucu-lucu, noda di inner gampang hilang
(-): hampir selalu bocor pas dipakai (ga tau apa saya pakeinnya kurang pas atau gimana), insert cepet pesing dan kaku

4. Pempem!
Harga: 70ribuan (beli beda olshop beda harga), insert microfibre & litty
Jenis: pocket diaper, snap & velcrow
(+): motifnya lucu-lucu, insert litty-nya cepet banget kering, garansi seumur hidup (utk karet dan velcrow-nya)
(-): karet cepet melar padahal baru dipakai beberapa kali, walaupun ada garansi tapi kalo ngirim dari dumai mendingan benerin sendiri atau beli baru :(

5. Babyland Bamboo
Ini Cina punya, tapi murah. :D
Harga: 80ribu, termasuk 1 insert bamboo
Jenis: pocket diaper, snap
(+): ga bocor walau dipakai semalaman, terlihat slim pas dipakai
(-): bukaan tempat insert di area pant*t, jadi pup rawan bleber ke insert

6. Sobi Minky Bamboo
Harga: 90ribu, termasuk 2 insert bamboo
Jenis: pocket diaper, snap
(+): outer-nya lembut bgt kayak bludru, motifnya juga cakep-cakep, tahan dipakai semalaman
(-): insert agak susah kering

7. Sobi Hemp Premium
Harga: 103ribu, termasuk 1 insert hemp (clodi Umar paling mahal nih)
Jenis: pocket diaper, snap
(+): cara menyesuaikan ukuran clodi bukan pakai snap tapi pakai karet yang bisa dipanjang/pendekkan, jadi clodi bisa pas bgt sama ukuran tubuh
(-): used to be my favourite karena tahan semalaman, tapi lama-lama jadi suka bocor, padahal udah di-stripping :(

8. Pokado
Harga: 62ribu, termasuk 1 insert microfibre
Jenis: pocket diaper, snap
(+): slim banget, bukaan tempat insert di depan jadi aman bgt dari pup
(-): ga bisa nampung terlalu banyak pipis

9. Bebibum
Harga: 64ribu, termasuk 1 insert microfibre dg lapisan microfleece
Jenis: cover diaper, velcrow
(+): cover cepet banget kering
(-): potongannya terlalu besar utk badan Umar yang slim

10. Cluebebe
Harga: 85ribu, termasuk 1 insert microfibre dg lapisan microfleece
Jenis: pocket diaper, snap
(+): inner lembut banget, insert juga ga gampang kaku walau dicuci berulang kali
(-): pernah bocor beberapa kali, padahal insert belum penuh

Hmm, segini aja deh kayaknya. Mudah-mudahan bisa membantu para ibu yang sedang mencari referensi tentang per-clodi-an. Intinya sih, setiap merk ada plus dan minusnya, tinggal bagaimana kita mengakaliinya aja. Tapi ga tau juga kalo merk impor yang mihil itu, mungkin plus semua. :D

Yang harus dipersiapkan sebelum memutuskan ber-clodi ria adalah budget yg cukup besar di awal, juga semangat untuk telaten merawat clodi. Soalnya ternyata ga gampang, apalagi untuk orang yg males ga mau ribet kayak saya. Kita harus nyuci sampai bersih, bilas berkali-kali, jemur, begitu kering pun harus masukkin insert ke pocket dulu baru bisa dipake. Tapi semua demi Umar, dan demi lingkungan juga. Saat kuliah belajar ttg menjaga lingkungan, masa masih ikutan merusak lingkungan dengan sampah pospak. :)

Yuk Moms, mulai berpopok kain. Let’s give a better earth to our children. ^^

by Ina Ummu Umar