Menghitung Hari

Hari ini tanggal 20 november, HPL-3. Belum ada tanda si dede bakal keluar. Dia masih anteng di dalam perut. Nyaman kali ya di dalam? Tapi senyaman apapun, ummi akan berusaha bikin lingkungan baru kamu di sini nyaman juga, sayang. Jadi jangan ragu untuk keluar ya.

Kadang merasa cemas, hpl sudah dekat tapi belum ada tanda melahirkan sama sekali. Kalo dari artikel yg ina baca kunci utama melahirkan adalah rileks. Kontraksi ga akan terjadi kalo ibunya cemas. Ya, sekeras-kerasnya ina mencoba untuk rileks, pasti tetep aja ada cemas yang dirasa. Wajar kan? Tapi alhamdulillah ina punya teman berbagi. Nasib kita hampir sama, hpl sudah dekat tapi belum mulas-mulas.

Sekarang kalo mulas datang hati jadi senang. Ya iya lah, itu yg ditunggu-tunggu. Tapi sampe sekarang mulasnya belum intens, masih jauhan waktunya. Mungkin masih perlu latihan nih otot-otot rahimnya buat proses persalinan nanti. Jadi sabar aja, nikmatin semua prosesnya.

Sekarang juga mulai banyak teman yg bertanya, ina udah lahiran belum. Senang banyak yg perhatian, tp kadang pertanyaan ini yg bikin ina jadi cemas. Tadinya udah nggak mikirin kapan mau lahir, jadi inget lagi kalo belum lahir-lahir. Artikel yg ina baca bilang, bayi punya waktunya masing-masing untuk lahir ke dunia. Dia tau kapan dia siap bertemu dengan ibu dan ayahnya. Jadi, percaya aja, kalo sudah waktunya juga akan keluar.

Ya, Allah pasti tau kapan waktu yg terbaik untuk kelahiran ini. Yg terbaik buat ina, juga buat bayi ina. Jalani aja dengan senyuman. Be a cheerful mommy to be. :)

Que Sera Sera

Banyak hal mengejutkan di akhir kehamilan ini. Asuransi inhealth dari kantor suami cuma bisa dipake sampe akhir Oktober. Awal November pertam*na udah nggak kerjasama dg inhealth, tapi kerjasama langsung dg rumah sakitnya. Tapi sayangnya, rumah sakit yg kerjasama dg pertam*na di Bekasi cuma RS Awal Bros. Karena selama ini periksanya di RS Mitra Bekasi, berarti harus pindah RS. Oke.

Begitu dapet kabar itu ina langsung bikin rencana periksa kandungan yg baru. Nelepon Awal Bros, cek jadwal dokter, nyoba bikin janji. Ternyata kalo kunjungan pertama blm bisa bikin janji, kalo udah terdaftar jadi pasien sana baru bisa. Oke, insyaAllah masih nggak masalah. Akhirnya ina dan suami berencana periksa ke sana hari senin tgl 4 nov, sekalian daftar lahiran di sana dan ngurus semua administrasi yg perlu diurus.

Terus hari ini dapet kabar lagi dari suami kalau sebelum periksa ke Awal Bros harus periksa ke poliklinik pertam*na bekasi dulu. Setelah dapet rekomendasi dari poli itu baru bisa ke Awal Bros. Ya Allah, ribet pisan. Mana belum tau di mana letak polinya. Akhir kehamilanmu benar-benar penuh tantangan dan kejutan, Nak.

Hati yang semula yakin sekarang jadi galau. Mana perut mulai sering kontraksi. Dr. Lina sampe bilang kalo kontraksinya nggak hilang dalam beberapa hari ke depan kemungkinan lahirnya maju agak jauh dari hpl. Ya Allah, ina bener2 galau. Kasian kalo dedek bayi harus lahir saat kondisinya belum siap dg dunia luar. Terus mau lahiran di mana belum pasti. Takutnya inhealth udah nggak bisa dipakai, Awal Bros belum jelas, dedenya udah minta keluar. Ya Rabbi, mudah-mudahan jangan sampe seperti itu.

Hati galau, perut nggak enak, ditambah kangen sama suami, pas banget deh bikin ina nangis bermalam-malam. Ina panik mikirin proses lahiran yg belum jelas mau gimana. Sampe akhirnya ina berpikir dan berkesimpulan, ini semua pasti sudah skenarioNya. Pasti ini yg terbaik. Mungkin proses inilah yg bisa mendewasakan ina, mempersiapkan ina untuk jadi ortu yg sesungguhnya. Mana boleh ortu cengeng. Ini pasti proses Allah menggembleng ina, mendidik mental ina.

Akhirnya ina sampe di satu titik: pasrah. Ina pasrah menyerahkan segala sesuatu padaNya. Belum tentu rencana melahirkan yg ina buat itu yang terbaik buat ina dan anak ina. Belum tentu RS yg ina pilih dan ina sreg itu yg terbaik menurutNya. Tapi rencanaNya pasti selalu yg terbaik buat ina.

Pasrah bukan berarti ina berpangku tangan nggak ngapa-ngapain. Ina tetap memaksimalkan usaha. Ina dan suami tetep akan ke poli pertam*na hari sabtu tgl 2 nov. Alhamdulillah temen ummi tau di mana tempatnya. Mudah-mudahan hari sabtu buka. Kalopun nggak buka kita bakal ke sana hari senin, baru abis itu langsung ke Awal Bros. Kalopun ternyata kemungkinan terburuk yg terjadi (dede udah minta keluar sebelum semuanya beres), toh ada banyak bidan di sekitar rumah. Alhamdulillah selama ini hasil periksa hamil selalu bagus, janin sehat, nggak ada indikasi sesar.

Alhamdulillah, setelah bikin rencana ini hati jadi lebih tenang. Que sera sera, apapun yg akan terjadi terjadilah. Itu pasti yg terbaik, insyaAllah ina akan menerimanya dg ridho.

Detik-Detik

HPL-sebulan. Deg-degan? Jelas. Kemaren pagi dapet kabar temen ina mau melahirkan, udah bukaan dua. Sampe malem dapet kabar lagi kalo belum ada progres. Lama juga ya prosesnya. Malemnya pas tidur jadi mimpi kalo ina mau melahirkan juga. Ya Allah, sampe kebawa ke alam bawah sadar gitu.

Tadi pagi dapet kabar dia udah lahiran, normal, bayi laki-laki. Alhamdulillah. Prosesnya berarti hampir 24jam ya. Ya Rabb, mudah-mudahan nanti lahiran ina nggak selama itu. Mudah-mudahan lancar, cepet, normal, bayi dan ibunya sehat. Semua ibu pengennya juga gitu kali ya. Tapi semua kembali lagi padaMu, pada takdirMu. Takdir yang telah Kau tulis 50ribu tahun sebelum Engkau Menciptakan langit dan bumi. Tapi selalu ada cara untuk meminta kepadaMu: doa. Semoga doa-doa ina Engkau ijabah. Semoga rasa sakit dan tidak nyaman yg nanti ina rasakan nanti bisa jadi penggugur dosa-dosa ina. Dosa-dosa ina kan banyak banget, jd terpikir apa mungkin rasa sakit yg bakal ina rasain juga sakit banget (biar impas gitu)? Tapi rahmatMu mendahului MurkaMu kan? Selalu, itu yang ina harapkan dariMu, Rahmat dan Kasih SayangMu.

Dede sayang, yg sehat ya. Kita berusaha bareng-bareng. Kasih ummi tanda yg jelas ya kalo kamu udah siap melihat dunia. Kalo ummi sih terserah dede mau keluar kapan. Tapi kalo ummi boleh request, keluarnya pas abi lagi di sini ya. Gimana? Dede juga seneng kan kan kalo pas lahir bisa langsung ketemu abi? (Maksa secara halus, hehe). We love you, honey. ❤