Mudik Mudik Bergembira #2

Mudik tahun ini lebih sepi dari tahun kemaren. Dari 7 anak nini, cuma 5 orang yg bisa kumpul. Dari 16 cucu, yang dateng cuma 11. Tapi tetep seru, apalagi banyak yg masih balita..

Cucu termuda ada 2, zahran dan nabila (baru 20 bulan). Lahirnya deketan, cuma beda 4 hari, nabila duluan. Lucu deh melihat tingkah laku mereka. Zahran anaknya pemalu, nempel mulu sama ibunya. Kalo nabila lebih cuek, mau digendong dan main sama siapa aja.

Suatu hari, ina kebagian ngasuh si nabil. Kata bibi (ibunya nabil) nabil kalo mau pipis suka bilang, jd ga pake pampers. Ya udah, ina ngerasa tenang ngasuhnya. Tapi ternyata si nabil iseng. Tiba2 ada seorang sepupu yg bilang kalo nabil ngompol. Yah, bocil. Keasikan main jd lupa bilang kalo mau pipis kali y. Ya sudahlah, ina beresin.

Setelah beres dan ganti celana, ina blg ke nabil “de, kalo mau pipis bilang ya”. Dia jawab, “yah”. Ga lama kemudian ina denger suara nabil ngomong “pis, pis”. Ina langsung nyamperin, mau langsung dbawa k kamar mandi. Eh, ternyata pas dliat dia udah ngompol. Haduh. Ina bilang lg k nabil, kalo mau pipis bilang, biar ga ngompol. Dia dg wajah innocentnya bilang “pis”, sambil nunjuk lantai. Jiah, maksud ina kan bilang pipisnya sebelum pipis, bukan setelah pipis. Bener2 ngegemesin deh. :D

Mudik-Mudik Bergembira #1

Alhamdulillah ya, tahun ini kesampean mudik lagi ke Ciamis. Bukan kampung ina sebetulnya, tapi kampung Ummi. Kalau beberapa tahun yang lalu, mudiknya dibagi dua kloter, satu tahun ke Cianjur, satu tahun ke Ciamis. Tapi karena Kakek dan Nenek dari Abi udah ga ada, udah ga mudik ke Cianjur lagi.

Mudik (pulang kampung) ke Ciamis tidak pernah membosankan buat ina karena Ciamis-nya bener-bener kampung. Jadi kan sesuai tuh, pulang kampung. Hehe.. Suasana di sini masih bener-bener asri, pemandangannya indah banget. Masih banyak sawah, banyak gunung, banyak pohon, kalau malam banyak bintang. Terus hawa di sini dingin banget, lebih dingin karena sekarang lagi musim kemarau.

Biasanya kalau di rumah Nini suka tarawih bareng sepupu-sepupu di rumah. Tapi karena masih sepi, ina jadinya terawih bareng Nini di mesjid deket rumah. Wauw, magic, terawihnya cepet banget. Kayak senam SKJ, 35 menit aja! Belum selesai bacaan rukuk, udah i’tidal. Kayak dikejar apa gitu, hehe. Tapi senang lihat jama’ahnya masih banyak. Apalagi kalau malam-malam ganjil di 10 hari terakhir. Mesjid akan tambah rame karena banyak yg pada mau “ngala berkat”.

Jadi, di malam-malam ganjil itu biasanya dibagikan makanan oleh pihak mesjid, isinya biasanya makanan ringan, mi instan, dan kue kampung. Makanan-makanan itu udah dipaket-paketin pake plastik, jadi seharusnya satu orang dapet satu paket. Tapi pada kenyataannya sih satu orang ada yg bisa dapet sampe empat paket. Hebat ya? Hehe..

Hmmm, segini dulu ya ceritanya. Kapan-kapan di sambung lagi. :D